Perceraian Membuat Pria Lebih Menderita

Perceraian Membuat Pria Lebih Menderita

Hasil penelitian terbaru menemukan, dampak perceraian justru lebih berat dirasakan oleh kaum laki-laki. Lha, kok bisa?

Hidayatullah.com–Peristiwa perceraian yang tak diinginkan, tetapi terkadang tidak bisa dielakkan ternyata sangatlah menyiksa. Demikian hasil penelitian yang baru-baru ini diluncurkan kepada publik.

Umumnya orang beranggapan bahwa perceraian merupakan petaka paling berat dirasakan sang mantan isteri. Tetapi hasil penelitian itu menunjukkan yang terjadi justru sebaliknya. Ternyata menurut hasil penelitian yang dilakukan oleh Biro Statistik Kanada, dampak perceraian justru lebih berat dirasakan oleh kaum laki-laki.

Pria usia 20-64 tahun yang pernah mengalami perceraian atau perpisahan sampai enam kali, mengatakan bahwa mereka lebih banyak dirasuki perasaan sangat tertekan, bila dibandingkan tetap dalam hubungan pernikahan. Sementara itu perempuan yang mengalami depresi pascaperceraian jumlahnya 3,5 kali lebih banyak dibandingkan perempuan yang mampu mempertahankan ikatan tali perkawinan.

Pria tampaknya lebih sulit menerima perpisahan, menurut penelitian itu, tanpa memberikan rincian persentase lebih lanjut. Penelitian yang dilaksanakan selama 10 tahun terakhir tersebut mendapati bahwa baik perempuan maupun laki-laki mengalami depresi selama dua tahun pertama perceraian. Akhir dari pernikahan atau hubungan kerap membawa berbagai perubahan drastis dalam hidup, seperti kesulitan finansial, terutama bagi perempuan, dan penurunan dukungan sosial.

Bagi laki-laki, hilangnya peran pengasuhan atau peran sebagai orang tua adalah salah satu dampak perceraian yang paling berat mereka rasakan.  Tapi faktor ini tidak dapat menjelaskan, mengapa penelitian mendapati angka depresi pasca-cerai laki-laki lebih berat dan lebih banyak dibanding dengan perempuan.

Dan ternyata, kesedihan serta stres pascacerai berlangsung lumayan lama. Kebanyakan orang yang tertekan akibat perceraian atau perpisahan, tidak lagi merasakannya setelah melewati empat tahun kemudian.  [afp/ans/www.hidayatullah.com]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: